Saturday, September 26, 2009

BAGAN PINANG & TRANSFORMASI UMNO

Isa & PRK Bagan Pinang
BUKAN SOAL HAKIKAT, TAPI PERSEPSI
KALAULAH PEMIMPIN FAHAM DIRI

Usaha membersihkan dan memperkuatkan semula UMNO adalah satu perjalanan yang sukar dan bukan singkat. Banyak perkara boleh dirancang dan diprogramkan di pelbagai peringkat. Banyak tindakan, perubahan struktur atau perlembagaan yang boleh dilakukan.

Namun, pembersihan dan kekuatan yang hakiki, dan yang diperlukan oleh UMNO, khususnya ke arah kekuatan jangka panjang serta berupaya bukan sahaja menumpaskan sebarang parti pembangkang, malah memacu pembinaan bangsa dan Negara (membina tamadun), ialah pengukuhan jatidiri setiap lapisan ahli dan pemimpin.

Kena diakui bahawa dalam era langit terbuka dan informasi di hujung jari, UMNO memerlukan ahli, malah, barisan kepimpinan terbaik (berkualiti-ilmu/ketrampilan/bersih, karismatik, kredibiliti, dihormati).

.Proses perkaderan ahli dan pelapis kepimpinan memang perlu dibina dengan kukuh.
.Di mana pemimpin tertinggi berpeluang mencorak, memlilih tokoh untuk mengisi kerusi di pelbagai peringkat, maka ambillah peluang itu dengan meletakkan individu yang terbaik dan selayaknya. Ini kerana, orang ini kemudian akan menjadi teras kepada kekuatan parti.

.Era memilih seseorang kerana dia sahabat atau saudara, kedudukan di Bahagian, atau untuk mengenang jasa, sudah berakhir. Kualiti, keupayaan, imej, mengatasi segala perkiraan lain kerana rakyat tidak bertolak ansur, khususnya kepada parti pemerintah, jika berlaku kesilapan memilih.

.Sama ada dia seorang menteri, dia seorang ketua jabatan, dia seorang ketua kampung, apatah lagi kalau dia yang dipilih itu seorang calon dalam satu-satu pilihanraya.

.Hari ini kita berdepan dengan polemik pemilihan calon untuk PRK yang dihadapi oleh Negara satu persatu. Salah satu petanda atau isyarat yang cuba ditunjukan oleh rakyat pada PRU 12, 2008, ialah penolakan serius kepada majoriti calon UMNO yang terdiri dari senarai bahagian.

.Kita sedar bahawa keterikatan untuk memilih calon dari senarai yang ada di UMNO Bahagian perlu juga dianggap sudah berakhir. Cuma soalnya sejauh mana mereka di bahagian itu sendiri sudah faham dan bersedia menerima hakikat itu.

Hakikat bahawa jawatan di bahagian bukan tiket untuk jadi wakil rakyat atau mendapatkan jawatan penting. Hakikat bahawa jawatan di bahagian adalah pentas untuk memperjuangkan bangsa secara hakiki.

Bunyinya ideal, tapi itulah salah satu unsur transformasi yang diperlukan UMNO.

Berbeza dengan pembangkang, ketika ini mereka tidak tertekan untuk memilih calon. Mereka masih penuh dengan “excuse” yang mudah diterima oleh rakyat.

Kalau ada rekod buruk dalam pemerintahan negeri, kononnya masih baru memerintah, belum sempat buat itu dan ini. Atau dengan mudah menyerah sebarang kegagalan kepada problem kerajaan pusat.
Kalau tokoh “tak berapa elok” dipilih menjadi calon pun, tak mengapa sebab calon BN mereka boleh korek lebih banyak keburukannya, sama ada yang real atau yang dimanipulasi, dan rakyat sedang percaya dengan mereka.

Kita kena faham, bila BN pilih calon, ia bukan cuma untuk menang dalam pilihanraya di kawasan itu sahaja, tapi ia mesti memenuhi aspirasi nasional, mencerminkan apakah standard yang ada dalam parti penuh reputasi tetapi sedang berhadapan dengan serangan pelbagai persepsi.

Dalam keadaan “demam rajuk rakyat yang belum kebah” kepada UMNO dan BN, pembangkang sedang menikmati lanjutan tempoh bulan madu (selagi UMNO/BN belum betul-betul meyakinkan rakyat transformasinya).

Bagan Pinang secara simboliknya adalah klimaks ujian kredibiliti kepimpinan BN dalam memilih calon. Walaupun kawasan ini agak selamat, namun baik pembangkang, pengundi, atau rakyat, mereka tidak akan bertolak ansur dengan calon yang sembarangan.

Usaha melobi oleh para penyokong Isa, di peringkat bahagian, mahupun di peringkat nasional, nampaknya sangat agresif, meluas dan berkesan, sehingga seolah-olah mewujudkan tekanan kepada kepimpinan BN.

Namun sebagai pemimpin berjiwa besar, saya menjangka Isa akan meminta dirinya tidak dicalonkan. Isa mungkin pemimpin yang baik, malah orang UMNO, MIC, MCA juga mungkin benar menyokongnya, namun persepsi umum rakyat terhadap Isa sebenarnya meletakkan beliau bukan sebagai pilihan utama.

Pemilihan calon oleh kepimpinan UMNO/BN, bukan sekadar untuk menang, tapi lebih dari itu. Isa tentu faham tentang itu, dan dia juga tentu faham bahawa gerakan para penyokongnya adalah satu gerakan menentang arus nasional.

Hakikat bersihnya Isa, urusan dia dengan Tuhan. Tapi proses penghukuman telah berlaku. Mempertikaikan proses itu, satu isu lain. Tsunami persepsi rakyat tidak boleh dibendung dengan pelbagai hujah para penyokong Isa.

Kalau Isa dipilih, mungkin dia boleh menang, tapi UMNO akan terus berhadapan dengan tsunami persepsi rakyat yang tidak ada belas ikhsan. Maka kalau para penyokong Isa sayangkan UMNO, mereka harus memilih calon lain, dan cara lain untuk memperkuatkan parti.

No comments:

Post a Comment