Saturday, September 26, 2009

BAGAN PINANG & TRANSFORMASI UMNO

Isa & PRK Bagan Pinang
BUKAN SOAL HAKIKAT, TAPI PERSEPSI
KALAULAH PEMIMPIN FAHAM DIRI

Usaha membersihkan dan memperkuatkan semula UMNO adalah satu perjalanan yang sukar dan bukan singkat. Banyak perkara boleh dirancang dan diprogramkan di pelbagai peringkat. Banyak tindakan, perubahan struktur atau perlembagaan yang boleh dilakukan.

Namun, pembersihan dan kekuatan yang hakiki, dan yang diperlukan oleh UMNO, khususnya ke arah kekuatan jangka panjang serta berupaya bukan sahaja menumpaskan sebarang parti pembangkang, malah memacu pembinaan bangsa dan Negara (membina tamadun), ialah pengukuhan jatidiri setiap lapisan ahli dan pemimpin.

Kena diakui bahawa dalam era langit terbuka dan informasi di hujung jari, UMNO memerlukan ahli, malah, barisan kepimpinan terbaik (berkualiti-ilmu/ketrampilan/bersih, karismatik, kredibiliti, dihormati).

.Proses perkaderan ahli dan pelapis kepimpinan memang perlu dibina dengan kukuh.
.Di mana pemimpin tertinggi berpeluang mencorak, memlilih tokoh untuk mengisi kerusi di pelbagai peringkat, maka ambillah peluang itu dengan meletakkan individu yang terbaik dan selayaknya. Ini kerana, orang ini kemudian akan menjadi teras kepada kekuatan parti.

.Era memilih seseorang kerana dia sahabat atau saudara, kedudukan di Bahagian, atau untuk mengenang jasa, sudah berakhir. Kualiti, keupayaan, imej, mengatasi segala perkiraan lain kerana rakyat tidak bertolak ansur, khususnya kepada parti pemerintah, jika berlaku kesilapan memilih.

.Sama ada dia seorang menteri, dia seorang ketua jabatan, dia seorang ketua kampung, apatah lagi kalau dia yang dipilih itu seorang calon dalam satu-satu pilihanraya.

.Hari ini kita berdepan dengan polemik pemilihan calon untuk PRK yang dihadapi oleh Negara satu persatu. Salah satu petanda atau isyarat yang cuba ditunjukan oleh rakyat pada PRU 12, 2008, ialah penolakan serius kepada majoriti calon UMNO yang terdiri dari senarai bahagian.

.Kita sedar bahawa keterikatan untuk memilih calon dari senarai yang ada di UMNO Bahagian perlu juga dianggap sudah berakhir. Cuma soalnya sejauh mana mereka di bahagian itu sendiri sudah faham dan bersedia menerima hakikat itu.

Hakikat bahawa jawatan di bahagian bukan tiket untuk jadi wakil rakyat atau mendapatkan jawatan penting. Hakikat bahawa jawatan di bahagian adalah pentas untuk memperjuangkan bangsa secara hakiki.

Bunyinya ideal, tapi itulah salah satu unsur transformasi yang diperlukan UMNO.

Berbeza dengan pembangkang, ketika ini mereka tidak tertekan untuk memilih calon. Mereka masih penuh dengan “excuse” yang mudah diterima oleh rakyat.

Kalau ada rekod buruk dalam pemerintahan negeri, kononnya masih baru memerintah, belum sempat buat itu dan ini. Atau dengan mudah menyerah sebarang kegagalan kepada problem kerajaan pusat.
Kalau tokoh “tak berapa elok” dipilih menjadi calon pun, tak mengapa sebab calon BN mereka boleh korek lebih banyak keburukannya, sama ada yang real atau yang dimanipulasi, dan rakyat sedang percaya dengan mereka.

Kita kena faham, bila BN pilih calon, ia bukan cuma untuk menang dalam pilihanraya di kawasan itu sahaja, tapi ia mesti memenuhi aspirasi nasional, mencerminkan apakah standard yang ada dalam parti penuh reputasi tetapi sedang berhadapan dengan serangan pelbagai persepsi.

Dalam keadaan “demam rajuk rakyat yang belum kebah” kepada UMNO dan BN, pembangkang sedang menikmati lanjutan tempoh bulan madu (selagi UMNO/BN belum betul-betul meyakinkan rakyat transformasinya).

Bagan Pinang secara simboliknya adalah klimaks ujian kredibiliti kepimpinan BN dalam memilih calon. Walaupun kawasan ini agak selamat, namun baik pembangkang, pengundi, atau rakyat, mereka tidak akan bertolak ansur dengan calon yang sembarangan.

Usaha melobi oleh para penyokong Isa, di peringkat bahagian, mahupun di peringkat nasional, nampaknya sangat agresif, meluas dan berkesan, sehingga seolah-olah mewujudkan tekanan kepada kepimpinan BN.

Namun sebagai pemimpin berjiwa besar, saya menjangka Isa akan meminta dirinya tidak dicalonkan. Isa mungkin pemimpin yang baik, malah orang UMNO, MIC, MCA juga mungkin benar menyokongnya, namun persepsi umum rakyat terhadap Isa sebenarnya meletakkan beliau bukan sebagai pilihan utama.

Pemilihan calon oleh kepimpinan UMNO/BN, bukan sekadar untuk menang, tapi lebih dari itu. Isa tentu faham tentang itu, dan dia juga tentu faham bahawa gerakan para penyokongnya adalah satu gerakan menentang arus nasional.

Hakikat bersihnya Isa, urusan dia dengan Tuhan. Tapi proses penghukuman telah berlaku. Mempertikaikan proses itu, satu isu lain. Tsunami persepsi rakyat tidak boleh dibendung dengan pelbagai hujah para penyokong Isa.

Kalau Isa dipilih, mungkin dia boleh menang, tapi UMNO akan terus berhadapan dengan tsunami persepsi rakyat yang tidak ada belas ikhsan. Maka kalau para penyokong Isa sayangkan UMNO, mereka harus memilih calon lain, dan cara lain untuk memperkuatkan parti.

Tuesday, September 22, 2009

BERKUPIAH, PETAH:GUNTING DALAM LIPATAN

BERKUPIAH? BELUM TENTU MELAYU
PETAH DAN MENGHIBURKAN?
AWAS, GUNTING DALAM LIPATAN
UMNO, AMANAH UNTUK ORANG MELAYU


Seluruh orang Melayu kena faham, tidak keliru atau dikelirukan. UMNO adalah satu-satunya bahtera yang sesuai dan terbaik untuk orang Melayu. Bukan PAS, apa lagi PKR.
Sangat penting bagi orang Melayu faham dengan jelas tentang sejarah, tidak keliru atau dikelirukan, faham dan jelas tentang masa depan bangsanya, baru dia akan tahu bahawa setakat ini, tidak ada alternatif bagi UMNO.

Oleh itu;

Tugas memperkuatkan dan memperbetulkan UMNO, bukan sahaja terletak dipundak orang UMNO, tetapi juga di batu jemala seluruh orang Melayu.

Sebagai bahtera yang sedang dalam perlumbaan, walaupun ia bocor, ia harus terus belayar sambil memperbaiki kebocoran.

Sebagai pahlawan yang sedang berjuang, ia perlu terus tangkas bertempur, walaupun sedang cedera, dan sambil merawat lukanya sendiri.

Kewujudan UMNO, sejarah gemilang UMNO, keupayaan UMNO, tanggungjawab masa depan UMNO, adalah satu anugerah luarbiasa kepada bangsa Melayu. Kalau dia cedera, seluruh orang Melayu perlu bersama merawatnya. Yang lemah dikuatkan, yang bersalah dihukum, yang tak layak diketepikan, yang jadi liabiliti mesti sedar diri.

Rakyat pula kena faham perbezaan antara, marahkan anak tangan-tangankan, dengan marahkan nyamuk kelambu dibakar.

Menghina, memperlekeh, mempermainkan, memperkecil atau memutarbelitkan segala kebaikan yang telah dibawa oleh UMNO, adalah satu RAHMAT BESAR KEPADA SELURUH ORANG YANG MEMUSUHI MELAYU.
Semua Melayu harus faham bahawa PROSES MEMBUNUH UMNO ADALAH PROSES MEMBUNUH MELAYU.

Walau siapa pun yang mendalangi kerja itu, walau siapa pun yang menjadi tali barutnya, orang Melayu jangan mudah keliru dan terperangkap dengan golongan yang bertopeng kononnya alternative pejuang Melayu. Ada yang berkupiah, ada yang bersongkok, bermadah seloka, kelihatan sangat Melayu, lebih Melayunya, tetapi kerja yang dibuat ialah MEMBAKAR BAHTERA MELAYU.

Percayalah, Tuhan sayangkan UMNO, Tuhan sayangkan Melayu, Tuhan sayangkan Islam di bumi Malaysia. Tsunami 2008 adalah amaran, supaya bukan sahaja UMNO, tapi Melayu mesti berubah. Kalau UMNO terlalu busuk seperti dibandingkan oleh orang yang jahil, dengan parti di India, Indonesia, atau Jepun, UMNO hanya tinggal sejarah pada 2008. TAPI jika amaran 2008 itu tidak mewujudkan keadaan UMNO dan Melayu yang lebih baik, percayalah, bahawa, tsunami yang lebih besar akan melanda, kali ini, ia bukan sahaja akan MENGHANCURKAN UMNO, MALAH SELURUH BANGSA MELAYU.

Tuesday, September 8, 2009

ANWAR & KHALID IBRAHIM : KERA & BUNGA : ANJING & BAYANG-BAYANG

ANTARA:
ANWAR YANG CUMA PETAH BERCAKAP
DAN KHALID YANG CUMA BERLAGAK KORPERAT
SELANGOR MUSNAH

Seorang atau sebuah parti yang selama ini atau sudah menjadi pembangkang terlalu lama, apatahlagi terperangkap dalam lingkungan budaya politik yang tidak matang, tiba-tiba mendapat kuasa di beberapa negeri.
Secara jujur mereka kena akui bahawa (selain Kelantan) mereka tidak pernah terfikir dan merancang atau bersedia untuk dapat memerintah beberapa negeri selepas PRU 12. Yang mereka tahu, lawan tetap lawan, bangkang tetap bangkang.
Ini kerana sebahagian pemimpin di atas dan sekelompok pengikut di bawah sangat marah atau kecewa dengan UMNO/BN. Separuh dari pengikut mereka tidak faham kenapa mereka ikut pakatan atau parti itu. Tapi secara psikologi sebenarnya :
mereka berasa seronok menaiki gerabak band wagon anti eshtablishment.

Memang ada segelintir karektor manusia yang suka menjerit, puas bila dapat menegur dan mengaibkan orang lain yang buat silap, atau orang lain yang dia tidak suka. Orang seperti ini akan berasa dirinya hebat bila berada 'di sebelah kiri', dan berasa dirinya bodoh atau diperbodohkan bila berada di arus eshtablishment.
Kelompok ini sebenarnya kecil, tapi nampak dominan kerana mereka rajin menonjolkan diri dan terus-terusan mempengaruhi rakyat marhain – pendekatan sosialis yang sangat efektif, terutama dalam era kegawatan ekonomi dan sosial.

Kesannya: apabila mereka sudah menjadi pemerintah, mereka terlajak perangai, terus berlagak seperti pembangkang. Terus berkempen, bercakap, berarak, menjerit ke hulu ke hilir kerana ghairah untuk mendapat kuasa yang lebih besar (memerintah negara), sehingga mereka terlupa bunga yang sudah ada di tangan.
Macam kera dapat bunga. Macam anjing dengan bayang-bayang.

Mereka tidakpun merancang atau membuat apa-apa kerja besar untuk membina bangsa atau negeri yang dikuasai, tapi cuma sibuk kepada pelbagai perkara kecil, gula-gula untuk rakyat, yang membuat rakyat terleka, terus taksub kepada mereka, sedangkan masa depan semakin dirosakkan.
Perancangan pembangunan negeri jadi lintang pukang.
Pelaburan merudum. Pendapatan negeri merosot teruk.
Duit zakat cuba dirampas untuk mengurus negeri, kerana cemas masa untuk membentang belanjawan makin dekat, tapi kantung semakin kering.

Baru mereka sedar kail di tangan cuma sejengkal, tapi berlagak ke laut dalam.
Anak kapal lapar, kebingunan, tak ada yang tahu melayarkan bahtera.
Namun kerana ego, keangkuhan, dan kuasa, mereka tak akan undur. Rakyat yang tak sedar, dan masih marah dengan BN kerana beberapa isu, terus memberi sokongan. Segelintir yang sedar, sedang cemas, bimbang, ada yang menangis kerana sangat takut melihat bahaya di depan anak cucunya.

Tsunami kesan dari globalisasi sudah menunjukkan kemusnahan yang dahsyat. Sudah diberitahu sejak dua dekad lepas (era 90-an), namun tiada usaha mempersiapkan diri. Ini satu era di mana satu virus sebesar zarah, boleh memusnahkan satu benua. Gelombang maya berupaya menukar hitam menjadi putih, putih menjadi hitam.
Rakyat yang walaupun terpelajar,
tapi sama ada kerana masih liar dengan IT atau globalisasi,
atau kerana tidak patriotik dan tidak kuat jatidiri,
atau kerana tekanan ekonomi,
atau tekanan kegagalan semasa parti pemerintah yang menjolok mata,
maka mereka keliru dan membuat perhitungan dengan memberi peluang kepada pembangkang yang tidak pernah bersedia untuk memerintah itu.

Setelah 1 tahun 6 bulan mereka memerintah, kerosakan kepada Melayu, Islam, dan perpaduan, semakin menjadi-jadi, semakin besar dan semakin menakutkan.
Maka apabila ada kemungkinan KERAJAAN ANWAR-KHALID-KIT SIANG akan tumbang, anggaplah itu sebagai kerja besar untuk menyelamatkan bangsa, sebelum kerosakan yang lebih besar berlaku. Kalau ada segelintir rakyat yang marah, masih terlena dengan gula-gula pembangkang, biarlah.

MASA AKAN MEMBUKTIKAN BAHAWA KITA MEMBUAT KERJA YANG BETUL!

Tuesday, September 1, 2009

OH! ONG TEE KIAT, OH! SAMY VELLU

ONG TEE KIAT & SAMY VELLU
MESTI MENGADAP NAJIB
NAJIB ADA HAK UNTUK 'MEROTAN'


Bukan rahsia lagi bahawasanya, MCA dan MIC, kini berada di tahap tidak menyumbang langsung kepada kekuatan BN. Walaupun UMNO juga sebelum ini menghadapi kemelut, namun nampak jelas UMNO berusaha keras memperbaiki keadaan, dan terbukti hasilnya dalam beberapa pilihanraya kecil.
Sokongan orang Melayu jauh meningkat. Kecenderungan hilang kepercayaan kepada pembangkang meningkat, sedangkan sokongan bukan Melayu semakin buruk.
Sebagai satu keluarga yang kuat, pada ketika UMNO diasak hebat oleh pembangkang Melayu, sepatutnya ketika inilah kita menagih komitmen dan 'kesehidupsematian' persahabatan dari MCA dan MIC.

Malangnya, dalam beberapa aspek, mereka sebaliknya menjadi liabiliti kepada BN.
Krisis kepimpinan Samy Vellu sudah menjadi pertikaian sejak beberapa dekad.
Konflik kepimpinan MCA masih berterusan walau sudah tiga kali bertukar team kepimpinan.
Selama inipun mereka memang sentiasa selesa kerana bergantung kemenangan pilihanraya dari kekuatan UMNO dan BN keseluruhan.
Sehingga mereka seperti tidak ada kesedaran untuk membantu ketika UMNO sedang dilemahkan.

2 parti komponen yang paling besar, dan paling diharapkan gagal memberi sumbangan ketika UMNO kritikal memerlukan bantuan. Lantas sampai bilakah keadaan itu akan berterusan?
BN adalah satu keluarga besar yang mempunyai sistem berorganisasi yang dihormati.
BN ada pemimpin tertinggi, ada Majlis Tertinggi.
Sejak bila mereka berfikir yang masalah MCA adalah masalah dalaman MCA.
Masalah MIC adalah masalah dalaman MIC.
Sebarang masalah yang mereka anggap dalaman tetapi menyebabkan BN lemah, itu adalah masalah BN. Pemimpin tertinggi BN bukan sahaja perlu dirujuk, malah wajib dilibatkan untuk mencari jalan penyelesaian.
Saya fikir Najib sendiri sudah cukup layak dan berupaya menangani ‘kebongkakkan senioriti’ pemimpin BN lain, sekiranya ada. Majlis Tertinggi BN juga sewajarnya sentiasa berada di kedudukan mampu menangani setiap krisis komponennya.

Pilihanraya kecil hadir satu persatu, PRU pula semakin hampir mendatang, sepak terajang ekonomi dan globalisasi semakin mencabar. Jadi, ISU REMEH TEMEH dalam kelambu yang sepatutnya bukan sukar untuk diselesaikan, kita kena selesaikan dengan pantas.
Jangan kerana sehelai benang layang-layang yang terbuang, dibiar terbelit dan membelit kaki, kita tergolek jatuh menyembah bumi.